jump to navigation

“Mantera Apa Yang Telah Menyihir Kita?”

Abu Khaulah Zainal Abidin

Saudaraku –yang semoga dirahmati ALLAH-, tahukah engkau, bahwa:

ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa sendiri yang menyatakan demikian, di dalam berbagai kesempatan dan ungkapan. Satu di antaranya:

وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يَعْلَمُونَ

(Artinya: ..akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.) (Al A’raf: 187)

ALLAH Subhaanahu wa ta’ala sendiri yang menyatakan demikian:

وَإِنَّ كَثِيراً مِنَ النَّاسِ عَنْ آيَاتِنَا لَغَافِلُونَ

(Artinya:..dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia itu lengah terhadap tanda-tanda kekuasaan Kami.) (Yunus: 92)

ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa sendiri yang menyatakan demikian, di dalam berbaqai kesempatan dan ungkapan. Satu di antaranya:

وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يَشْكُرُونَ

(Artinya: ..akan tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur.)(AlBaqarah:243)

ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa sendiri yang menyatakan demikian, di dalam berbagai kesempatan dan ungkapan. Satu di antaranya:

وَإِنَّ كَثِيراً مِنَ النَّاسِ لَفَاسِقُون

(Artinya: Dan sesungguhnya kebanyakan manusia itu benar-benar fasiq.) (Al Maa’idah: 49)

ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa sendiri yang menyatakan demikian:

وَلَقَدْ صَرَّفْنَا لِلنَّاسِ فِي هَذَا الْقُرْآنِ مِنْ كُلِّ مَثَلٍ فَأَبَى أَكْثَرُ النَّاسِ إِلَّا كُفُوراً

(Artinya: Dan sesungguhnya Kami telah mengulang-ulang kepada manusia -di dalam Al Qur’an ini- tiap-tiap macam perumpamaan, tetapi kebanyakan manusia tidak menyukainya selain mengingkari.) (AlIsra’:89)

ALLAH Subhaanahu w ta’alaa sendiri yang menyatakan demikian:

وَإِنَّ كَثِيراً مِنَ النَّاسِ بِلِقَاءِ رَبِّهِمْ لَكَافِرُونَ

(Artinya: Dan sesungguhnya kebanyakan di antara manusia benar- benar ingkar akan pertemuan dengan rabb-nya.) (Ar-Ruum:8)

ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa sendiri yang menyatakan demikian, di dalam berbagai kesempatan dan ungkapan. Satu di antaranya:

وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يُؤْمِنُونَ

(Artinya: …akan tetapi kebanyakan manusia tidak beriman.) (Hud: 17)

***

Sebaliknya, saudaraku –yang semoga dirahmati ALLAH– , tahukah engkau, bahwa:

ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa sendiri yang menyatakan demikian, di dalam berbagai kesempatan dan ungkapan. Satu di antaranya:

قَلِيلاً مَا تَذَكَّرُونَ

(Artinya: …sedikit sekali kamu mengambil pelajaran.) (Al A’raf: 3)

ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa sendiri yang menyatakan demikian, di dalam berbagai kesempatan dan ungkapan. Satu di antaranya:

وَقَلِيلٌ مِنْ عِبَادِيَ الشَّكُورُ

(Artinya: Dan sedikit sekali dari hamba-Ku yang bersyukur.) (Saba’:13)

ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa sendiri yang menyatakan demikian, di dalam berbagai kesempatan dan ungkapan. Satu di antaranya:

قَلِيلاً مَا تَذَكَّرُونَ

(Artinya: Amatlah sedikit kalian mengingat (-Nya-)) (An-Naml:62)

ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa sendiri yang menyatakan demikian, di dalam berbagai kesempatan dan ungkapan. Satu di antaranya:

قَلِيلاً مَا تُؤْمِنُونَ

(Artinya: Sedikit sekali kalian beriman kepadanya.) ( Al Haaqqah:41)

Saudaraku –yang semoga dirahmati ALLAH-.

Sungguh jelas tentunya -bagi engkau- seluruh ungkapan di atas. Bahwa tidaklah ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa mengungkapkan berbagai wujud keburukan, kecuali Dia jelaskan pula akan banyaknya. Dan tidaklah ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa mengungkapkan berbagai wujud kebaikan, kecuali Dia jelaskan pula akan sedikitnya. Di mana saja, kapan saja, dan dalam keadaan bagaimana pun selalu saja yang jelek lebih banyak ketimbang yang baik, atau yang baik selalu saja lebih sedikit ketimbang yang buruk.

Ya, alangkah banyaknya manusia yang tak mengenal dan mengetahui kebenaran, yang lalai mengingat ALLAH, yang tidak pandai bersyukur, yang mengingkari Al Qur’an, yang mengingkari perjumpaan dengan rabb-nya, dan yang tidak beriman. Dan alangkah sedikitnya manusia yang mampu mengambil pelajaran, yang bersyukur kepada ALLAH, yang senantiasa mengingat ALLAH, dan yang beriman kepada Al Qur’an.

Lantas, mantera apa yang telah menyihir kesadaran kita sehingga menjadi tergila-gila kepada segala yang banyak, sedangkan kita tahu yang baik itu justru sedikit? Ya, aku katakan: “mantera yang menyihir“, karena bahasanya yang sulit dimengerti namun efeknya yang membius. Padahal setiap orang berakal pun tahu, bahwa mutu lebih penting dari jumlah. Sebagaimana kita tahu;  kambing saja bisa berbeda harga karena mutunya.

Mantera apa yang telah membuat kita lupa bahwa manusia tentu lebih pelik dari kambing. Mantera apa yang telah membuat kita tak mampu membedakan siapa yang berilmu dan siapa yang tidak berilmu, siapa yang ta’at dan siapa yang ahli ma’shiyat? Mantera apa yang telah menyihir si pintar dan orang  ta’at  menjadi rela disejajarkan dengan si bodoh dan ahli ma’shiyat. Mantera  apa pula yang telah menyihir  si bodoh dan ahli ma’shiyat menjadi tak tahu malu duduk sejajar dengan si pintar dan orang ta’at?

Ya, mantera apa yang telah membuat kita mabuk dan menjadi begitu lupa diri, menjungkirbalikkan tolok ukur dan cara nilai ? Mantera apa yang telah menjadikan yang jelek sebagai pemenang mengalahkan yang bagus? Mantera apa yang telah menjadikan kebenaran dan kebaikan seluruhnya seakan-akan ada pada yang banyak? Mantera apa yang menyihir kita sehingga berlomba-lomba untuk menjadi yang terbanyak, memuja yang banyak , dan mengekor juga kepada yang banyak?

Hanya mereka yang dirahmati ALLAH Subhaanahu wa ta’alaa sajalah yang mau mengambil peringatan ini:

وَإِنْ تُطِعْ أَكْثَرَ مَنْ فِي الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَنْ سَبِيلِ اللَّه

(Artinya: Seandainya kalian mengikuti kebanyakan orang di muka bumi, sunggah mereka akan menyesatkan kalian dari jalan-ALLAH.) (Al An’aam: 116)

Komentar»

1. Abu Abdirrohman - Juni 25, 2010

Bismillah,

assalamu’alaikum Pak,

Salam kenal & mohon izin tautkan blog Bapak ke blog saya yang baru. Semoga menambah kemanfaatannya.

salam,
admin http://ngajialquran.wordpress.com/

2. 'Aisyah Rahmawati - Juni 14, 2012

Bismillah,
Assalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Afwan ustadz, ana ijin copy n share. Syukron. Barokallohu fiik..

3. Anonim - Juni 18, 2016

Subhannallah..mohon ijin utk copy…yerima kasih


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: